Apabila seseorang yang hendak sembahyang itu selesai dari berwudhu’, mensucikan diri daripada semua najis-najis dan kotoran yang berada di badan, tempat dan pakaian, demikian pula sudah bersedia menutup aurat dari pusat ke lutut, hendaklah ia berdiri tegak, menghadapkan mukanya ke arah kiblat.

Sebaiknya ia bersembahyang dekat dengan dinding tembok, kerana yang demikian itu memendekkan jarak pemandangan. Hendaklah ia mencegah fikiran dari bercabang-cabang kepada yang lain, manakala penglihatannya hanya bertumpu kepada tempat sujud belaka. Hendaklah berdirinya itu tetap serupa ini, sehingga sampai waktu melakukan ruku’ tanpa menoleh ke mana pun jua.

Kemudian, barulah ia meniatkan menunaikan sembahyang dalam hatinya, sambil mengangkat kedua tangannya setentang dengan dua bahunya. Kedua tapak tangannya diarahkan ke arah kiblat; semua jari-jarinya dibukakan tidak digenggamkan, tidak dipaksakan sehingga menjadi terlampau renggang atau terlampau kuncup, tetapi dibiarkan sekadar kebiasaannya saja, dan dia pun bertakbirlah.

Sebaik-baik selesai bertakbir, dia pun meletakkan kedua tangannya ke atas dada dengan tangan kanan diletakkan ke atas tangan kiri, dan janganlah dia mengerakkan kedua tangannya secara kasar dalam bertakbir itu, melainkan dibiarkannya naik dan turun perlahan-lahan dengan lemah-lembut sekali.

Dalam menyebutkan Allahu Akbar hendaklah hanya dibacakan dengan baris dhommah yakni hu (Allahu). Dan hu itu dibaca dengan sederhana tidak ditekankan sangat. Hendaklah tidak disambungkan hunya dengan alif sehingga berbunyi semacam wau (Allahuakbar), ataupun dipanjangkan ba’ dari Akbar dan ra’nya seolah-olah dia menyebut: Akbaar: Dan hendaklah dimatikan (disukunkan) huruf ra’ pada Akbar itu dan jangan di dhommahkan; yakni dia menyebut: Allahu Akbar bukan Allahu Akbaru.

Perbuatan-perbuatan lain disusuli dalam posting seterusnya secara berperingkat

Advertisements