Bahagian ketiga peraturan kerja-kerja haji ialah Tertib Masuk Kota Makkah Hingga Melakukan Tawaf yakni seperti berikut.

Disunatkan bermandi di tempat yang bernama Dzi Thuwan kerana memasuki Kota Makkah. Apabila terlihat saja olehnya baitullah (Ka’abah) hendaklah ia berdoa:

“Tiada Tuhan melainkan Allah, dan Allah Maha Besar, Ya Allah! Ya Tuhanku! Engkau adalah Maha Sejahtera, daripadaMu datangnya kesejahteraan dan rumahMu adalah Rumah Kesejahteraan Maha Berkat Engkau, wahai Zat yang Maha Memiliki Keanggungan dan Kemuliaan.

Ya Allah! Ya Tuhanku! Sesungguhnya ini adalah rumahMu, Engkau telah membesarkanya, memuliakannya dan meninggikan darjatnya.

Ya Allah! Ya Tuhanku! Maka tambahkanlah baginya kebesaran dan kemuliaan dan tambahkanlah baginya kebesaran dan kemuliaan dan tambahkanlah baginya kehebatan dan tambahkanlah bagi sesiapa yang berhaji kepadanya kebaikan dan kemuliaan.

Ya Allah! Ya Tuhanku! Bukakanlah bagiku pintu-pintu rahmatMu, masukkanlah aku kedalam syurgaMu dan jauhkanlah aku dari bencana syaitan yang terkutuk.”

Sesudah membaca doa itu, teruslah ia pergi untuk melakukan tawaf. Tawaf ini dinamakan Tawaful-Qudum (Tawaf mula sampai). (Jika hajinya ifrad atau qiran – pent.). Jika ia dapati orang ramai sedang mengerjakan sembahyang fardhu maka hendaklah ia bersembahyang dengan mereka dulu kemudian barulah ia bertawaf.

Bersambung dengan bab seterusnya: Peraturan kerja-kerja haji – Melakukan Tawaf.

Klik untuk kembali ke senarai tajuk-tajuk kecil dalam “Peraturan kerja-kerja haji”

Klik untuk kembali ke senarai tajuk-tajuk utama dalam “Kitab Rahsia Haji”

Advertisements