Sekumpulan para pendita membuat kesimpulan dengan berkata: Jika kamu inginkan pergaulan yang baik, maka hendaklah kamu memelihara tata tertib berikut:

Pertama: Berikan keredhaan kamu kepada kawan dan musuh sama belaka.

Tunjukkan kepada mereka sikap yang baik tanpa menyombong diri, dan rendahkanlah dirimu tanpa menghinakannya. Jadikanlah sikap kamu sederhana pada semua perkara, sebab terlalu meninggi sangat ataupun merendah sangat, kedua-duanya adalah sifat yang tercela.

Kedua: Jangan menoleh ke kanan atau ke kiri, ataupun terlalu banyak sangat menoleh. Jangan berdiri di antara orang ramai.

Bila duduk jangan menggelenyar (duduk tidak tetap). Jangan selang-selikan jari-jari antara satu sama dengan yang lain. Jangan terlalu banyak mengurut janggut atau memainkan cincin di jari.

Ketiga: Jangan mengorek gigi atau hidung, banyak berludah atau berhingus atau selalu menggeliat dan mengguap di hadapan muka orang ramai dan di waktu sedang bersembahyang atau sebagainya.

Keempat: Bila duduk biarlah duduk kamu itu tenang saja, dan perbualan kamu itu teratur.

Kelima: Dengarkanlah perbualan-perbualan atau percakapan-percakapan yang baik dari orang yang bercakap kepadamu, tanpa menunjukkan ketakjuban yang berlebih-lebihan, atau menyuruh orang itu mengulangi percakapannya.

Kalau percakapannya itu mentertawakan, maka tahanlah tertawamu sedapat mungkin.

Keenam: Jangan suka memuji-muji anak buah sendiri, atau syair-syair yang kamu ciptakan sendiri atau karya-karya yang kamu hasilkan sendiri, ataupun segala sesuatu yang mengenai diri kamu sendiri.

Ketujuh: Jangan meniru cara-cara kamu kaum wanita memperhiaskan dirinya dan jangan bersikap rendah, seperti yang biasa dilakukan oleh para hamba sahaya.

Kedelapan: Jangan menggesa orang untuk mendapatkan sesuatu keperluan, dan jangan mendorong orang supaya melakukan kezaliman atau penganiayaan terhadap sesama manusia.

Kesembilan: Jangan memberitahu isteri anak-anak, apatah lagi orang lain, tentang jumlah wang yang simpananmu.

Sebab kalau mereka tahu simpanan itu sedikit, tentulah mereka akan menunjukkan sikap kurang senang. Tetapi kalau mereka tahu simpanan itu banyak, mereka sentiasa tidak puas dan tidak cukup dengan pemberianmu.

Jika kamu pandang perlu untuk menakut-nakutkan mereka, lakukanlah tanpa kekerasan atau ancaman, dan jika kamu kira perlu mengangkat suara kerana sesuatu musibah atau bencana, jangan tunjukkan mereka sikap yang lemah.

Kesepuluh: Jika kamu berselisih faham, maka hendaklah kamu segera bertenang, hindarkanlah sikap berkeras hati dan jangan terlalu terburu nafsu. Malah hendaklah kamu fikirkan hujah atau dalil yang boleh diterima oleh akal.

Jangan terlalu banyak menggunakan isyarat dengan tangan, atau menoleh-noleh ke belakang. Apabila kemarahan kamu telah reda barulah bercakap.

Kesebelas: Sekali-kali jangan sampai kamu menganggap harta kekayaan kamu itu lebih mulia daripada harga diri kamu.

… bersambung dalam posting berikutnya: Tata-cara pergaulan dengan semua lapisan makhluk (2)

Advertisements