Rasulullah s.a.w. adalah manusia yang termulia dan amat berani.

Berkata Saiyidina Ali r.a.: Saya dapati diri saya pada hari peperangan Badar bersama-sama orang yang melindungi Nabi s.a.w. sedang tempatnya paling hampir sekali kepada musuh. Ketika itu Rasulullah s.a.w di antara orang-orang yang paling bersemangat sekali ketangkasan dan keberaniannya.

Saiyidina Ali menceritakan lagi tentang peribadi Rasulullah s.a.w., katanya: Ketika pertempuran menjadi gawat, dan musuh telah tercampur aduk dengan kami, kami pun terus berlindung diri kepada Rasulullah s.a.w., maka ketika itu tiada seorang pun yang paling hampir kepada mush selain diri Baginda s.a.w. Apabila kaum musyrikin menyerbu ke arahnya, Baginda pun segera turun dari tunggangan baghalnya seraya bersajak:

Aku Nabi bukannya pendusta

Aku anaknya Abdul Mutalib.

Pada saat dan ketika itu, tiada seorang pun yang nampak lebih bersemangat daripada diri Baginda s.a.w. sendiri.

Advertisements