Maka kita telah tamat memaparkan turutan kiriman (posting) dari Jilid 1 Kitab Bimbingan Mukminin (Mau’izhatul Mukminin) yang mengandungi tajuk kitab-kitab berikut (klik pada tajuk-tajuk tersebut untuk membaca seterusnya – dan padanya nanti akan ada link untuk tajuk-tajuk kecil yang berikutnya):

Bermula lusa, kita akan memasuki Jilid 2 pula dan akan dipaparkan tajuk-tajuk kecilnya dengan cara beransur-ansur. Tajuk-tajuk utama dalam jilid ini adalah:

  • Kitab Melatih Diri Mendidik Budi Pekerti
  • Kitab Bencana Lisan
  • Kitab Mencela Marah, Dendam dan Dengki
  • Kitab Mencela Dunia
  • Kitab Mencela Kekikiran Dan Harta Kekayaan
  • Kitab Mencela Pangkat Dan Riya’
  • Kitab Mencela Takabbur Dan Bangga Diri
  • Kitab Mencela Ghurur (Terpedaya)
  • Kitab Taubat
  • Kitab Sabar Dan Syukur
  • Kitab Takut Dan Harap
  • Kitab Kemiskinan Dan Kezuhudan
  • Kitab Niat, Ikhlas Dan Benar
  • Kitab Menghisab Dan Meneliti Diri
  • Kitab Tafakkur (Berfikir)
  • Kitab Mengingati Mati

***********************************

******       Selamat membaca dan beramal         ******

******       Terima kasih kerana terus memberi sokongan         ******

******       Semoga segala usaha ini ada manfaatnya         ******

***********************************

Advertisements

Pihak kami ingin memohon maaf kerana blog ini tidak dapat dikemaskini semenjak 3 minggu lepas.

Namun demikian, Alhamdulillah, blog ini telah pun secara beransur-ansur dapat memuatkan isi dari Kitab Bimbingan Mukminin (Mau’izhatul Mukminin) dengan memindahkan kandungan yang telah disiarkan sebelum di Geocities (yang kini sudah tamat perkhidmatannya).

Insha Allah, sambungan dari posting yang terakhir dari bab Kitab Uzlah (Menyendiri) Dan Pergaulan akan disambung dengan bab seterusnya Kitab Tata-tertib Pelayaran (Musafir).

Tetapi sebelum itu, blog ini akan mengemaskinikan bab dari Kitab Zakat yang tidak lengkap disiarkan (bahagian awal bab tersebut didapati tertinggal). Maka untuk seminggu ini, sebelum Ramadan, posting-posting yang tertinggal itu akan dimuatkan bagi melengkapkan Kitab Zakat.

Syukur Alhamdulillah juga, blog ini yang telah bermula pada Februari 2009 telah secara beransur mendapat sambutan baik yang berterusan dengan peningkatan “hits”nya yang kini telah berjumlah lebih 30,000 capaian. Dengan permulaan, purata kurang dari 10 capaian sehari pada 2009, ianya telah meningkat kepada purata 40 capaian sehari pada tahun 2010. Setakat Julai 2011 ini, purata capaian harian untuk tahun ini telah hampir 80 “hits” sehari.

Semoga ianya bermanafaat untuk mereka yang membaca dan memerlukan maklumat-maklumat yang dipaparkan.

Jika ada sebarang cadangan untuk menambahbaikkan lagi blog ini sila ajukan. Wassalam

Perkara keempat yang harus diperhatikan bila memilih jodoh (yang berkaitan dengan persoalan wanita) demi untuk mencapai kehidupan yang tenteram  supaya ikatan perkahwinan menjadi kekal serta tujuan-tujuan yang baik dari perkahwinan itu ialah ringan mas kahwinnya.

Hendaklah maskahwin si isteri tidak memberatkan kerana memang dilarang oleh agama untuk memahal-mahalkan maskahwin. Setengah para sahabat berkahwin dengan maskahwinnya emas seberat biji kurma yang dianggarkan berharga tidak lebih dari dari lima dirham.

Said Ibnul-Musaiyab mengahwinkan puterinya kepada Abu Hurairah r.a dengan maskahwinnya sebanyak dua dirham saja, kemudian dia pun menghantarkan puterinya itu kepada Abu Hurairah pada malam itu juga dan setelah diserahkannya di rumah Abu Hurairah lalu dia kembali, Said tidak kembali lagi ke rumah Abu Hurairah itu melainkan setelah berlalu tujuh hari untuk bertanyakan khabar saja.

Ada sebuah Hadis yang mengatakan bahawa antara keberkahan seorang wanita ialah melekaskan perkahwinannnya sehingga ia dapat melahirkan anak dan ringan pula maskahwinnya.

Sebagaimana makruh hukumnya memahalkan maskahwin wanita ke atas lelaki, demikian pula makruh hukumnya bertanyakan harta kekayaan wanita oleh lelaki. Tidak sewajarnyalah bagi lelaki untuk menikahi seorang wanita, kerana tamak pada harta kekayaannya semata-mata. Jika lelaki memberikan hadiah kepada keluarga si wanita, maka janganlah ia mengharapkan balasan dari pihak wanita dengan hadiah-hadiah yang lebih banyak lagi.

Demikianlah pula halnya dengan pihak wanita, kerana niat menginginkan balasan adalah suatu niat yang tidak baik, dan termasuk ke dalam larangan maksud ayat berikut:

Janganlah engkau memberikan lantaran menginginkan balasan yang lebih banyak.” (al-Muddatstsir: 6)

Di antara kandungan dalam Kitab Adab Pernikahan ialah:

Untuk keterangan lanjut setiap topik di atas sila klik pada topik yang disenaraikan itu.

Mohon maaf kerana tidak sempat mengemaskini blog ini. Namun bagi mereka yang ingin mengulangkaji perbincangan bab puasa yang telah disiarkan sebelum ini bolehlah merujuk pada posting yang sebelum seperti disenaraikan di bawah ini:

Diceritakan, ada setengah orang tidak suka menerima undangan dengan hujah bahwa menunggu makanan dalam undangan itu adalah suatu kehinaan. Yang lain pula berkata: Kiranya aku meletakkan tanganku ke dalam tempat makan orang lain, maka telah terhinalah tengkukku (yakni aku telah menghinakan diriku).

Pendapat-pendapat serupa ini telah ditolak oleh setengah para ulama yang mengatakan, bahawa pendapat itu adalah berlawanan dengan sunnat.

Berkata Imam Ghazali: Maksudnya bukan begitu, tetapi yang dikatakan kehinaan itu, sekiranya si pengundang tidak begitu gembira, jika undangannya diterima oleh yang diundang. Ataupun dianggapnya itu sebagai suatu budi atau sebagai kewajiban yang mesti terhadap orang yang diundang itu. Rasulullah s.a.w. suka juga menghadiri undangan kerana mengetahui bahawa pengundangnya ingin membuat sesuatu budi terhadap baginda, sementara baginda melihat yang demikian itu sebagai kemuliaan dan penghormatan di dunia dan akhirat.

Perkara di atas sebenarnya berbeda dengan berbedanya keredhaan. Jika orang yang diundang itu yakin bahwa pengundangnya akan merasa berat untuk menghidangkan makanan, ataupun dirasakan yang demikian itu sengaja untuk tujuan bermegah-megahan, ataupun sikapnya sebagai seorang yang terpaksa, maka ketika itu tidak sunnat lagi baginya untuk menerima undangan orang itu. Yang sebaiknya ia mengemukakan keuzuran atau sebab-sebab yang dapat diterima.

Oleh kerana itu kebanyakan para ahli sufi berpesan, katanya: Janganlah anda menerima undangan, melainkan jika anda yakin bahawa pengundang anda itu mengetahui yang anda memakan rezekimu yang ditentukan oleh Allah dari hidangannya dan bahawasanya rezeki itu diserahkan kepadanya sebagai titipan atau amanat yang sebenarnya adalah milik anda yang berada dalam genggamannya, seraya ia merasa berterima kasih kerana anda telah menerima semula titipan itu daripadanya. Jadi jika orang yang diundang itu, yakin, bahawa tiada budi dalam menerima undangan itu, maka tiada patut dia menolaknya tanpa keuzuran.

Pertama: Diriwayatkan dari Ibrahim an-Nakha’i yang dikatakan pernah berkata: Makan di pasar adalah suatu penghinaan. Tetapi ada yang meriwayatkan bahawa setengah para salaf ada melakukannya. Letak perbedaan antara dua pendapat ini bergantung kepada adat kebiasaan negeri dan peribadi orang itu sendiri.

Barangsiapa yang memandang perkara itu tidak layak bagi dirinya atau keadaan negerinya, maka yang demikian itu dikira sebagai kerakusan atau kurang sopan. Tetapi jika keadaan negerinya menganggap itu sebagai perkara biasa dan bukan suatu keaiban maka tidak mengapalah dia melakukan perkara itu.

Kedua: Berkata setengah para tabib: Janganlah mengahwini wanita, melainkan yang gadis di antara mereka itu. Jangan makan daging, melainkan yang baru. Jangan makan benda yang dimasak, melainkan yang sudah sempurna masaknya. Jangan makan ubat, melainkan kalau ada penyakit. Jangan makan buah-buahan, melainkan yang sudah matang. Jangan menyuap makanan, melainkan yang anda boleh mengunyahnya dan janganlah meminum air di atas makanan. Janganlah menahan buang air kecil atau besar. Apabila selesai makan tengah hari, hendaklah anda tidur sebentar. Apabila selesai makan malam, hendaklah anda berjalan sebelum tidur, walaupun seratus langkah saja.

Ketiga: Adalah sunnat kiranya anda mengirim makanan ke rumah orang yang ada kematian. Apabila tiba berita kematian Ja’far bin Abu Talib, bersabda Rasulullah s.a.w.:

“Sesungguhnya keluarga Ja’far sedang sibuk menguruskan jenazah (maksudnya Ja’far) dan tidak ada masa untuk memasak makanan, maka bawakanlah makanan untuk mereka.”

Perkara mengirimkan makanan ke rumah orang mati adalah sunnat hukumnya, kemudian jika makanan itu dihidangkan kepada ramai harus mereka memakannya.

Keempat: Tidak boleh menghadiri makanan orang yang zalim, tetapi jika dipaksa makan, makanlah sedikit saja.