akhlak Rasulullah


Rasulullah s.a.w. adalah manusia yang termulia dan amat berani.

Berkata Saiyidina Ali r.a.: Saya dapati diri saya pada hari peperangan Badar bersama-sama orang yang melindungi Nabi s.a.w. sedang tempatnya paling hampir sekali kepada musuh. Ketika itu Rasulullah s.a.w di antara orang-orang yang paling bersemangat sekali ketangkasan dan keberaniannya.

Saiyidina Ali menceritakan lagi tentang peribadi Rasulullah s.a.w., katanya: Ketika pertempuran menjadi gawat, dan musuh telah tercampur aduk dengan kami, kami pun terus berlindung diri kepada Rasulullah s.a.w., maka ketika itu tiada seorang pun yang paling hampir kepada mush selain diri Baginda s.a.w. Apabila kaum musyrikin menyerbu ke arahnya, Baginda pun segera turun dari tunggangan baghalnya seraya bersajak:

Aku Nabi bukannya pendusta

Aku anaknya Abdul Mutalib.

Pada saat dan ketika itu, tiada seorang pun yang nampak lebih bersemangat daripada diri Baginda s.a.w. sendiri.

Rasulullah s.a.w. adalah seorang yang murah hati dan dermawan terhadap para ummatnya. Terutama sekali pada bulan Ramadhan, murah hati dan kedermawanannya laksana angin yang menghembus, yakni tidak putus-putusnya sehingga tidak ada sesuatu pun yang akan tinggal lagi dalam tangannya yang mulia itu.

Saiyidina Ali bin Abu Talib r.a., ketika mensifatkan peribadi Nabi s.a.w., katanya: Baginda adalah orang yang amat murah hati di antara sekalian manusia, tangannya sentiasa terbuka untuk memberi, dadanya sentiasa lapang untuk memaafkan, tutur bicaranya sentiasa benar pada segala hal, janjinya sentiasa ditepati, sikapnya sentiasa lunak, pergaulannya sentiasa atas dasar kemuliaan, siapa saja yang melihat Baginda tetap merasakan kehebatannya, siapa yang pernah bergaul dengan Baginda secara berkenalan terus akan mencintainya.

Orang yang menceritakan tentang sifatnya berkata: Saya belum pernah melihat seorang pun seperti Baginda, baik di masa dahulu, mahupun sekarang. Tidak pernah dimintai sesuatu barang, melainkan Baginda akan memberi si peminta itu.

Suatu masa, seorang telah mendatangi Nabi s.a.w. seraya meminta sesuatu daripadanya. Maka Baginda pun memberinya sekelompok kambing yang banyak, sehingga menutupi jalan antara dua bukit. Orang itu kembali kepada kaumnya seraya berkata: Wahai kaumku! Masuklah Agama Islam, kerana Muhammad memberi pemberian orang yang tidak takut menjadi miskin. Dan ia tidak pernah menolak sesiapa yang meminta atau tidak tahu berkata: Tidak ada.

Pernah dalam suatu peristiwa, Baginda telah dibawakan wang sebanyak 90,000 dirham, lalu diletakkannya wang yang banyak itu di bawah tikar. Maka mulalah Baginda membahagikannya kepada sesiapa yang memerlukan wang itu, tiada seorang pun yang ditolaknya sehingga habis semua wang itu dibahagi-bahagikan.

Dalam peristiwa yang lain pula, telah datang seorang menemui Baginda seraya meminta darinya sesuatu. Maka jawab Baginda: Dukacita, masa ini saya tidak mempunyai apa-apa. Tetapi pergilah beli sesuatu dan harganya hutangkanlah atas saya. Nanti bila ada rezeki yang datang, akan saya lunaskan hutang itu.

Saiyidina Umar Ibnul-Khattab yang kebetulan ada di situ merasa kurang senang dengan sikap Baginda sampai begitu sekali, lalu berkata kepada Baginda: “Wahai Rasulullullah! Tuhan tiada memberatimu atas hal-hal yang engkau tiada berkuasa atasnya.”

Ucapan Umar itu agak menyinggung perasaan Baginda s.a.w. Tetapi orang itu pula segera menyahut: Belanjakanlah hartamu dan jangan takut dari Zat (Tuhan) yang menguasai Arasy akan dikurangi harta itu. Mendengar itu, Baginda segera tersenyum dan kelihatan pada raut wajahnya tanda kegembiraan dengan ucapan orang itu.

Dalam suatu peristiwa yang lain lagi, setelah selesai Rasulullah s.a.w dari peperangan Hunain, Baginda telah didatangi oleh kumpulan orang-orang Arab dusun meminta-minta kepadanya, sehingga Baginda terpaksa berlindung di bawah sebatang pohon. Dalam pada itu, kain rida’nya (selendangnya) juga sempat direnggut oleh mereka. Kembalikanlah kepadaku kain rida’ku! Seandainya aku mempunyai harta yang banyak seperti banyaknya duri-duri di pohon ini, nescaya aku akan bahagikan di antara kamu sekalian. Kemudian sesudah itu, kamu tidak akan mendapatiku lagi sebagai seorang yang kikir atau pembohomng atau pengecut.

Rasulullah s.a.w. adalah seorang yang berwatak lemah lembut pada segala hal, lemah lembut lahir dan batin. Mudah diketahui pada raut wajahnya ketika Baginda sedang marah ataupun sedang redha. Meskipun demikian, Baginda tetap tidak suka menampakkan sikap kebenciannya kepada seseorang secara terus terang.

Pernah berlaku pada suatu ketika bahawa seorang Arab dusun kencing di dalam masjid di hadapan majlis Rasulullah s.a.w. maka para sahabat segera mendapatkan orang itu untuk melakukan kekerasan terhadapnya. Tetapi Rasulullah s.a.w. segera menghalang mereka dengan berkata: Janganlah putuskan kencingnya (yakni: biarlah ia kencing hingga selesai).

Sesudah itu, Baginda bersabda kepadanya: Dalam masjid-masjid serupa ini tidak boleh dibuat sesuatu semacam itu.

Rasulullah s.a.w. adalah seorang yang amat lapang dada dan suka memaafkan orang lain meskipun Baginda mampu membalas dendam.

Sekali peristiwa dalam suatu peperangan, seorang dari kaum musyrikin telah melihat kaum Muslimin sedang berehat-rehat, lalu ia pun mendapatkan Rasulullah dan berdiri di kepalanya dengan sebilah pedang, seraya berkata kepada Baginda: Siapakah yang dapat mempertahankan engkau dari pedangku ini?

Rasulullah s.a.w. segera menjawab: Allah. Mendengar perkataan itu, gementarlah tangan orang musyrik itu dan pedang itu pun jatuh dari tangannya.

Maka Rasulullah s.a.w. pun mengambilnya, seraya berkata pula kepadanya: Siapakah kini yang dapat mempertahankan engkau daripadaku pula? Orang Musyrik itu dengan susah payah menjawab: Ambillah nyawaku dengan cara yang baik.

Baginda pula berkata kepadanya: Katakanlah: Asy-hadu Allaa Illaha Illallahu wa Annii Rasulullaahi (Aku menyaksi bahawasanya tiada tuhan melainkan Allah dan aku ini Rasulullah).

Katanya: Tidak. Aku tidak akan mengucapkannya, akan tetapi aku berjanji tidak akan memerangimu lagi, dan tidak akan membantu orang-orang yang memerangimu itu.

Oleh Baginda dibebaskannya orang itu, lalu ia pun mendapati kaumnya seraya berkata: wahai kaumku! Aku telah datang dari seorang yang amat baik sekali di antara manusia sekalian (yang di maksudkannya ialah Nabi Muhammad s.a.w.)

Dalam peristiwa-peristiwa yang lain, banyak sekali berlaku para sahabat meminta izin membunuh orang-orang yang membuat jahat kepada Rasulullah s.a.w. Mereka mengatakan kepadanya: Izinkanlah kami menetak kepalanya wahai Rasulullah! Tetapi Rasulullah s.a.w. tidak bersetuju malah malarang.

Dalam pada itu Baginda tidak pernah menolak alasan-alasan orang yang memberikan keuzuran kepadanya, dan Baginda sering berkata:

Mudah-mudahan Allah merahmati saudaraku Musa, sebenarnya beliau itu telah disakiti lebih dari itu, tetapi beliau bersabar saja.”

Baginda pula berkata:

“Jangan sampai ada seseorang kamu yang menyampaikan sesuatu berita tentang seorang dari para sahabatku, sesungguhnya aku ingin keluar kepadamu sedangkan aku dalam keadaan berlapang dada” 

Baginda Rasulullah s.a.w. memakai apa saja pakaian tanpa memilih, tetapi kebanyakkan dari pakaian yang dipakainya ialah yang berwarna putih. Semua pakaian baginda melabuh hingga ke buku lali, manakala qamisnya sentiasa terkancing butang-butangnya tetapi kadang-kadang terbuka juga.

Baginda mempunyai dua salinan baju khusus untuk sembahyang Juma’at selain pakaian-pakaian yang dipakainya pada hari-hari selain Juma’at. Ada kalanya Baginda memakai selembar pakaian saja, tidak ada padanya selain dari itu, lalu Baginda mengimami orang ramai dengan memakai pakaian itu juga.

Pernah suatu masa dahulu, Baginda mempunyai pakaian serba hitam yang dipakainya, tetapi kemudian diberikannya pada orang.

Baginda memakai cincin. Kadangkala Baginda keluar rumah dan pada cincin itu diikatkan seutas tali, agar tali itu akan mengingatkannya sesuatu yang dilupainya. Dengan cincin itulah, Baginda mengkhatam (memohorkan) semua surat-surat.

Baginda juga memakai kopiah (songkok) di bawah ikatan serbannya kadang-kadang memakai kopiah saja tanpa serban. Kadang-kadang pula Baginda menanggalkan kopiah itu dari kepalanya lalu dijadikannya sebagai batasan tempat sembahyang, kemudian Baginda bersembahyang berhadapan dengannya.

Bila Baginda memakai pakaian, baginda memulakan dari kanan seraya berdoa:

“Segala kepujian bagi Allah yang telah memberikan pakaian untuk menutupi auratku dan untuk aku menghiaskan diri dari muka orang ramai.”

Apabila menanggalkan pakaian, dimulakannya dari kiri dan bila baginda menukar pakaian baru, diberikanlah yang lama itu kepada orang miskin, kemudian dia bersabda:

“Setiap orang Muslim yang memberi pakaian kepada Muslim yang lain kerana Allah, nescaya ia berada dalam jaminan Allah dan pemeliharaanNya semasa hidup mahupun setelah mati.”

Baginda mempunyai tempat tidur yang terbuat dari kulit berisi jerami, dan bersamanya selembar baju ‘abaah yang dijadikan hamparan tidur dibawa ke mana saja perginya.

Selain itu, Baginda juga sering memberi nama kepada binatang tunggangannya, senjatanya dan juga barang-barangnya.

Rasulullah s.a.w. sentiasa memakan apa saja yang disediakan baginya. Apabila hidangan telah tersedia, baginda pun membaca:

Dengan nama Allah, wahai Tuhanku! Jadikanlah makanan ini suatu nikmat yang disyukuri yang akan menyampaikan nikmat ini kepada nikmat syurga.”

Baginda tidak suka memakan makanan yang panas, ujarnya: Sesungguhnya Allah Ta’ala tidak memberi kita makanan dari api, sejukkanlah makanan itu dulu!

Bila makan, Baginda sentiasa makan apa-apa yang ada paling dekatnya. Baginda makan roti gandum, mentimun dengan kurma mengkal. Kebiasaannya makanannya sehari-hari terdiri dari air dan kurma. Makanan yang paling disukai oleh Baginda ialah daging. Baginda suka juga memakan tsarid (roti bercampur suf) dengan daging, dan suka makan buah qara’ (sejenis buah).

Dari daging kambing yang paling digemari oleh Baginda ialah bahagian rusuk dan bahunya, dan yang tiada digemarinya pula ialah buah-pinggang, bahagian kemaluan jantan atau betina, tempat simpan air kencingnya, daging keras yang tumbuh di bawah kulit kerana sakit. Semua ini adalah makruh memakannya.

Baginda tidak makan bawang putih atau bawang besar. Baginda tidak pernah menjijik sesuatu makanan pun, tetapi jika ingin dimakannya, jika tidak ditinggalkannya. Baginda tidak suka daging biawak* dan hempedu tiadalah ia mengharamkannya. Selesai saja dari makan, Baginda akan berdoa:

“Segala pujian bagi Allah. Ya Allah! Ya Tuhanku! BagiMulah segala kepujian, Engkau telah memberiku makan, sehingga aku kenyang. Engkau telah memberiku minum sehingga aku puas. BagiMu segala kepujian. Tiada teringkarMu nikmatMu, tiada tertinggal bahkan sentiasa diperlukan lagi.”

Sebaik-baik saja baginda selesai dari memakan daging, akan dibasuhnya kedua tangannya sebersih-bersihnya. Baginda meminum air dengan tiga kali tegukan dengan meminumnya seteguk demi seteguk, bukan ditelannya sekaligus sehingga habis. Setiap kali ia meneguk air itu setiap itulah ia bernafas, bukan di dalam bekas itu tetapi di luarnya.

Seringkali juga bila Baginda berada seorang diri di rumah, Baginda tidak merasa berat untuk menyediakan makanan yang hendak dimakan atau menghidangkannya untuk dirinya sendiri.

****

* Yang dimaksudkan di sini ialah biawak yang hidup di padang pasir dihukumkan halal memakannya, kerana ia hidup di darat saja. Adapun biawak yang terdapat di negeri kita itu adalah haram memakannya, kerana ia hidup di darat dan di laut atau sungai, harap jangan sampai terkeliru – pent.


Adapun Rasulullah s.a.w seorang yang amat fasih sekali dalam kata-kata dan amat manis sekali dalam tutur bicara. Baginda pernah berucap, ujarnya: Saya adalah orang yang sangat fasih bertutur dalam bahasa Arab.

Kata bicara Baginda sentiasa padat lengkap, tidak panjang, tidak pendek, sehinggat amat mudah bagi orang yang mendengarnya untuk menghafalkan dan menurut arahannya. Bila bercakap, suara Baginda sangat nyaring, indah tekanannya bila didengar. Baginda tidak bicara tanpa perlu. Tiada berkata-kata dalam ketika redha atau marah, kecuali yang hak semata-mata.

Bila mendengar ada orang yang berbicara kurang baik, Baginda akan memalingkan mukanya dari orang itu. Tetapi bila ada sesuatu yang harus disampaikan sedangkan ia benci kepadanya, maka Baginda akan menggunakan kata-kata kiasan atau sindiran.

Bila Baginda berbicara dalam sesuatu majlis semua para hadirin akan mendengar dengan penuh minat. Apabila Baginda selesai dari bicaranya, barulah pada hadirin pula berbicara, seorang demi seorang tanpa bertelingkah antara satu dengan yang lain. Dalam semua perbicaraannya, Baginda sering isikan dengan kata-kata yang hak dan nasihat-nasihat yang berguna.

Baginda seringkali tersenyum dan tertawa di hadapan para sahabatnya. Sering terharu terhadap apa saja yang dibicarakan oleh mereka, malah kadang-kadang Baginda turut sama dalam perbicaraan itu. Ada kalanya Baginda tertawa agak melebar sedikit hingga ternampak gigi-gigi serinya. Manakala para sahabat turut tertawa sama, tetapi tidak lebih dari kuntum senyuman, kerana menuruti jejak langkah Baginda sambil menghormati kedudukannya di dalam majlis.

Apabila turun sesuatu bencana yang menimpa ummat, maka Baginda segera akan menyerahkan perkara itu sepenuhnya kepada Allah dan membersihkan dari dari segala kekuasaan dan kekuatan. Kemudian Baginda memohon turunnya petunjuk dari Allah Ta’ala lalu berdoa:

“Ya Allah! Ya Tuhanku! Dan wahai Tuhannya Jibril, Mikail dan Israfil, Tuhan yang mencipta semua petala langit dan bumi. Maha Mengetahui segala yang ghaib dan yang terang, Engkaulah yang menghukumkan antara sekalian hamba-hambaMu dalam segala perkara yang mereka pertelingkahkan. Berikanlah kepadaku petunjuk yang benar dalam perkara yang dipertelingkahkan itu dengan keizinanMu, sesungguhnya Engkaulah yang memberikan petunjuk kepada siapa yang Engkau kehendaki ke jalan yang lurus.” 

« Previous PageNext Page »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 48 other followers